MALANG MURAH MERIAH

Malang, kota yang udah jadi destinasi dari awal kuliah. Malang, kota yang ada di “list to go before I graduate”. Setiap mau ke Malang, pasti ada aja halangannya, kalo gak terhalang waktu ya terhalang duit hahaha. Alhamdulillah dengan izin Allah, dikasih kesempatan buat menginjakkan kaki ke Malang.

Kenapa gue bisa jadi pergi ke Malang awalnya karena Bolang yang merupakan seorang mahasiswa semester 11 Filsafat UGM ngehipnotis gue yang malem itu langsung buka website-nya PT. KAI yang lagi ada promo tarif 70ribu kemanapun tujuannya. Gak pake mikir dulu, malem itu juga gue langsung booking tiket dan tiket dibayarin dulu sama dia haha. Gue termasuk tipikal orang yang kalo mau jalan selalu ngeliat saldo tabungan dulu, tapi malem itu gue gak ngelakuin itu, jadi bener-bener kaya di hipnotis yang kemudian tersadar pas bangun pagi. “Wah anjir semalem gue booking tiket ga mikir dulu”. Tapi ya mau gimana lagi, tiket udah di booking kan?

Sampailah dimana pagi gue berangkat ke Malang bersama kawan gue si Bolang. Kereta Malioboro Express Jogjakarta-Malang dengan tarif promo 70ribu berangkat pukul 06.30 WIB, jam 06.25 yang seharusnya gue udah duduk manis di dalem kereta nunggu kereta jalan malah gue harus nunggu panik di pintu masuk Stasiun Tugu Jogja karena kereta Taksaka dari Jakarta yang baru aja nyampe Jogja lagi parkir melintang di pintu masuk. Iya, MELINTANG!! Sedangkan kereta gue udah ada di sebrang siap-siap mau jalan. Begitu si Taksaka jalan, gue langsung ngegas motor sekuat dan sekenceng tenaga menuju drop-off. Gak pake basa-basi panjang, langsung gue ngasih helm ke Mey dan lari sekecng-kencengnya ke dalem stasiun. Semua mata tertuju pada gue, semua petugas neriakin gue “Mbak, cepet Mbaaaaak! Keretanya mau jalan”. Masinis udah ngelaksonin kereta, dan gue udah duduk manis di dalem kereta dengan kaki lemes sambil ngetawain kelakuan gue yang barusan hahaha.

Sore yang cerah untuk pertama kalinya gue menginjakkan kaki di kota Malang. Wahyu yang merupakan mahasiswa semester 11 Universitas Brawijaya, menjemput gue dan Bolang dan kemudian kita langsung ke tempat gawean dia buat ngambil motor yang punya tarikan gas pendek dan penuh kesabaran banget naikinnya, gimana gak sabar kalo disetiap lampu merah dan kemacan itu motor mesinnya mati dan nyalainya gak bisa tinggal pencet tombol starter di jempol tangan kanan lo. Malemnya gue dan Bolang makan waktu buat beristrahat di kosan Wahyu.

Besoknya, di siang yang cerah, yang tentunya lebih cerah dari hati ini, gue dan kedua mahluk yang punya hobi nge-game ini berencana ke Jatim Park 2. Kita berangkat ba’da Jumatan padahal Bolang yang emang Non-muslim dan si Wahyu yang lupa kalo harus Jumatan, klasik ah. Jatim Park siang ini sepi banget. Iyalah sepi, orang kita gak masuk wakakaka. Jadi awalnya menurut informasi saudara Bolang, tiket masuk Jatim Park 2 pada hari itu yang itungannya wekeend adalah 75ribu rupiah. Nyatanya, dengan hati riang gembira banget udah sampe di Jatim Park 2 dan berdiri di depan ticketing jadi sirna ketika tau kalo harga tiket hari itu 105ribu rupiah. Berhubung naluri kita adalah seorang mahasiswa dan liburan kali ini nggak di sponsorin orang tua, jadi kita cuma bisa duduk ngaso di bawah rindangnya pohon didepan ticketing sambil mikir “mau kemana lagi nih?”

image

Jatim Park 2 yang sekedar harapan udah ada solusinya. Kita jadinya ke Predator Fun Park. Predator Fun Park ini masih satu management sama Jatim Park 1 & 2, letaknya masih di daerah Batu, deket banget dari Jatim Park 2 dan BNS, naik motor cuma 15 menit. Predator Fun Park ini isinya ada galeri tentang buaya yang nambah pengetahuan banget, penangkaran buaya dan piranha, sama ada wahana permainan yang seru kaya ada waterpark, trampholin, familiy fun park, choco train, outbond sampe bisa mancing buaya. Tiket masuk Predator Fun Park tarifnya 50ribu, itu udah all-in main di semua wahana sampe capek.

image
image
image
image

Alun-Alun Batu yang pastinya masih di daerah Batu jadi tujuan selanjutnya. Alun-Alun Batu yang banyak banget jajanannya terus bikin duit abis. Nyobain ketan legenda khas Malang yang enak betul. Kita lagi kurang beruntung, soalnya bianglala paling hitz se-alun-alun Batu lagi dalam perbaikan. Tapi so far, tempat ini seru. Semoga secepetnya Jakarta sama Jogja punya taman yang ada bianglalanya begini.

image

Hari berikutnya tujuan kita ke Sumber Mata Air Jenon. Sumber Mata Air Jenon ini letaknya satu jam dari kota Malang, satu jam yang bikin pantat tepos. Cukup dengan bayar tiket masuk dan sekaligus parkir 5ribu aja, lo udah bisa nikmatin kolam alam ini. Jadi kalo menurut gue, Sumber Mata Air Jenon ini mirip kaya Sumber Mata Air Ponggok di Klaten. Bentuknya kolam, airnya dingin, airnya biru kalo berkunjungnya pagi hari, kalo udah siang ya airnya butek-butek gimana gitu. Kalo terakhir ke Ponggok ada orang yang keramas terus ngebilas langsung di kolamnya, pertama kalinya ke Sumber Jenon ini ada orang yang nyuci motor dipinggir kolam. Oh, shit Man!

image

Hari terakhir di Malang. Hari ini gue dan Bolang dijamu sama anak-anak Brawijaya semester tua yang hobinya jalan-jalan (boleh cek di instagram dengan hashtag #travelingindie), mereka ini udah kenal lama sama si Bolang dan Wahyu. Tujuan kita ke Pantai Watu Lepek di daerah Malang Selatan. Butuh waktu dua jam dengan jalan yang yang luruuuusss doang terus berkelok-kelok naik turun, mirip kaya jalan ke Pantai di daerah Wonosari. Tuhan bersama mahasiswa di tanggal tua, kita masuk pantai nggak bayar soalnya ticketingnya udah kenal sama mereka. Pantainya apik banget, naik-naik ke tebing batu gitu, pasirnya putih, hembusan ombak yang menghantam bebatuan tebing, masih relatif sepi. Harga makanan di daerah Pantai ini juga relatrif masih murah, seenggaknya 10ribu lo udah bisa dapet makan sama minum. Menuju senja, kita diajak pindah ke pantai sebelah, Pantai Nggubit. Pantai Nggubit punya sunset yang bagus banget buat para sunset hunter. Sunset di pantai ini Instagram-able banget.

image
image

Malang, emang kota dengan sejuta wisata ya, walaupun Joga masih paling nyaman ya hahaha. Malang bisa jadi destinasi liburan dengan low-budget, destinasi liburan mahasiswa bangetlah hehe. Terima kasih ya buat Wahyu dan junior-junior INFRONTERO’31 (Kiki, Haflah, Minon, dkk), temen-temen #travelingindie yang udah ngajak kita jalan-jalan (Nanto, Sangkot, Gilang, Hendra, Icha), barista Mood-coffee yang nggak ada moralnya kalo udah main kartu (Redi, Aji, Boncos). Sampe ketemu lagi ya……..

Biaya

17 September 2015

Tiket kereta Jogja-Malang 70.000

Angkot stasiun-kos Wahyu 4.000

18 September 2015

Tiket masuk Predator Fun Park 50.000

Parkir Predator Fun Park & Alun-Alun Batu 4.000

Seporsi ketan susu 7.000

19 September 2015

Tiket masuk sumber mata air Sumber Jenon 5.000

Seporsi chicken wings 15.000

20 September 2015

Seporsi nasi rames di Pantai (sarapan) 10.000

Seporsi nasi bebek 8.000

Milkshake greentea di Mood-coffee 13.000

21 September 2015

Seporsi soto ayam dan nasi 5.000

Tiket kereta Malang-Jogja  70.000

Ojek stasiun-kosan 25.000

TOTAL 286.000

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s