KULIAH KERJA NYATA : HELLO MEOSMANGGARA! #2

Perjalanan menuju Pulau Meosmanggara, pulau tempat gue dan tim akan mengabdikan diri membawa nama almamater kampus kerakyatan, Universitas Gadjah Mada. Menuju Meosmanggara, kita ngelewatin suatu tempat yang buat kita ngerasa amazing banget waktu itu. Namanya Teluk Kabui. Disini gue ngerasa WOW banget, ngerasa gue telah masuk dikawasan Raja Ampat. Pulau-pulau yang kaya di google dan jernih banget airnya! 

image
image
Teluk Kabui

Kapal merapat di dermaga sebuah pulau. Beberapa warga berdiri menunggu kami di dermaga. Selamat datang di Meosmanggara! Kita ber-27 ditempatin di pondokan yang merupakan sebuah bangunan PKK dengan 3 ruang yang kita jadiin kamar dan tempat logistik, ada juga satu kamar mandi yang bak airnya nggak pernah penuh selama KKN dan biar keisi air harus nimba dulu disumur belakang. Dapur dengan atap daun tikar yang bocor kalo ujan deres. Koper dan carrier yang berjejer mepet ke tembok, barisan mesin jahit yang jadi lemari perlengkapan dadakan, hamook-nya Agung dan Fatkhan yang cuma bertahan mengayun di depan pondokan selama 3 minggu, tembok penuh tempelan pengumuman dari yang penting banget sampe pengumuman nombak orang. Tiga ruang utama; dapur logistik, rumah bordir dan kamar maxie.  Ruangan tempat logistik dapur, dari cabe-cabean kering, bawang busuk, gula sekarung, beras 250 kg, mie instan segala rasa 2 kardus gede, galon yang lebih sering kosong daripada ada isinya, bumbu pecelnya gambris, telor yang ada aja busuknya, sampe roti bawangnya Agung, semuanya tersimpan disini! Tersimpan dengan gangguan beberapa tikus. Selanjutnya, “Rumah Bordir”. Bener-bener gak paham sama julukan ini, siapa lagi yang ngasih nama kalo bukan Kormanit paling sampah haha. Ini ruangan awalnya kamar buat 8 cewek, tapi lama-lama ini kamar isinya jadi cuma setengahnya, karena sisanya lebih milih tidur diluar kamar dan dikamar lain. Kamar cewek penuh misteri, katanya suka ada yang garuk-garuk tembok kalo malem. Segala jenis binatang juga ada disini, tikus, kecoa, laba-laba, semut sampe kepiting kecil. Tapi gak pake boong, ini kamar anget bener asli walaupun kita tidur cuma beralaskan tikar. Sebelahnya “Kamar Maxie”, lagi-lagi yang ngasih nama Kormanit. Disini kamar ini doang ada kasur yang lama kelamaan jadi bopak tapi selalu jadi bahan rebutan, dikasur ini semuanya numpuk kalo lagi nonton film. FYI aja, Maxie ini nama keren dari Maksiat, nama boleh maksiat, tapi kelakuan nggak kaya namanya kok hehe. Diluar tiga ruangan ini, depannya ada ruang kira-kira ukuran 6×3 meterlah, ruang ini juga dijadiin tempat tidur, ada “homestay” milik geng dapur dan “kontrakan” milik Bapak Yudhis. Disini jadi tempat kita buat rapat briefing-evaluasigelap-gelapan cuma modal headlamp, tempat makan bareng di siang dan malam, sholat berjamaah atau cuma sekedar santai bareng-bareng sesekali sambil main gitar dan nyanyi bareng. Terus ada dapur dibelakang rumah. Dapur yang isinya cuma ada satu kompor minyak tanah, bara perapian, meja kayu sederhana dan tempat hp di tiang dapur yang berguna banget jadi  musik saat masak haha.

image
Kondisi Pondokan
image
Hammock : Tempat Favorit Santai
image
Pondokan
image
Dapur Semi Outdoor

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s